Habiskan 24 Jam Ajaib Di Kathmandu Dengan Destinasi Ramah Anak • Globetrotters Kami

Memperkenalkan blogger tamu Lieze dari Glitter Rebel

Kathmandu adalah kota cantik yang terletak di Himalaya. Meskipun kota ini masih menarik banyak yogi dan penggemar hiking, modernisasi Kathmandu baru-baru ini telah menjadikan ibu kota Nepal sebagai tujuan liburan keluarga yang luar biasa! Baik Anda singgah di Kathmandu atau hanya mampir untuk pergi ke Pokhara dan Bandipur pada liburan trekking – panduan ini akan membantu Anda merencanakan 24 jam Anda di Kathmandu!

Posting ini adalah bagian dari seri Jelajahi Kota Saya – datang dan kunjungi kota-kota di seluruh dunia melalui mata penduduk setempat


Pemberhentian 1: Stupa Swoyambhunath

Apakah Anda berencana mengunjungi Stupa Swoyambunath bersama keluarga? Maka saya akan merekomendasikan keluar lebih awal. Dengan cara ini Anda bisa melihat sekilas para biksu berjalan searah jarum jam di sekitar stupa. Saat mengunjungi Nepal di musim panas atau awal musim gugur, Anda juga ingin mendaki bukit ketika suhu masih di bawah 20-an karena diketahui akan naik hingga 30 derajat pada siang hari.

Stupa Swoyambunath juga dikenal sebagai Kuil Monyet. Ini menjadikan Swoyambunath tujuan keluarga yang sempurna. Tidak hanya bajingan kecil Anda yang dapat belajar tentang agama Buddha, mereka juga dapat bertemu dengan monyet-monyet nakal yang bermain di dalam dan di sekitar halaman stupa.

Dari Swoyambhunath Anda akan memiliki pemandangan panorama Kathmandu, Lalitpur, dan Kirtipur yang indah. Jika cerah, Anda bahkan mungkin melihat puncak gunung berpuncak putih seperti Ganesh 2.

Pemberhentian 2: Lapangan Kathmandu Durbar

Pertama kali saya mengunjungi alun-alun Kathmandu Durbar, saya meneteskan air mata. Alun-Alun Durbar di Kathmandu mungkin adalah salah satu tempat paling terkenal di kota ini karena berisi beberapa kuil terindah di negara ini.

Ada banyak hal yang harus dilakukan di dalam dan di sekitar Durbar Square dan disarankan untuk menyewa pemandu untuk membawa Anda berkeliling alun-alun. Pemandu tidak boleh lebih dari 1000 NPR per grup untuk tur satu jam. Pemandu akan berdiri di sekitar loket tiket dan Anda dapat dengan mudah menegosiasikan harga.

Saat berada di Kathmandu Durbar Square jangan lupa juga untuk mengunjungi kediaman Kumari. Kumari adalah anak yang dianggap representasi dari dewi Durga. Kumari tidak bisa menyentuh tanah dan hanya bisa meninggalkan rumah pada hari libur keagamaan khusus. Setelah gadis itu mendapatkan menstruasi pertamanya, Kumari baru akan dipilih untuk menggantikannya.

Meskipun Anda tidak dapat bertemu dengan Kumari sendiri, mengunjungi halaman rumah (gratis) dapat memungkinkan Anda untuk berbicara tentang perbedaan masa kanak-kanak dan budaya dengan anak-anak Anda – sebuah kesempatan belajar yang penting!

Pemberhentian 3: Stupa Boudhanath

Stupa Boudanath adalah sebuah stupa besar di sebelah timur Kathmandu. Anda hanya membutuhkan waktu 15 menit dengan taksi untuk pergi dari Kathmandu Durbar Square ke Boudanath Stupa. Anda hanya harus berjalan searah jarum jam di sekitar stupa.

Di sebelah Stupa Anda juga akan menemukan biara Tibet yang indah yang dapat Anda kunjungi. Anak-anak dipersilakan untuk bergabung dengan Anda dan dapat belajar tentang agama Buddha dan budaya Tibet. Faktanya, di sekitar Boudha Anda akan menemukan kerajinan Tibet dan toko-toko Tibet karena banyak orang dari Tibet melarikan diri ke Nepal ketika pendudukan Cina dimulai.

Alasan lain mengapa Anda harus mengunjungi Boudha bersama keluarga adalah karena ada banyak restoran bagus dengan teras atap yang indah di alun-alun Stupa Boudhanath. Anda dapat mengambil makan siang Anda di sini.

Beberapa rekomendasi adalah:

  • Himalaya Java Coffee: ini adalah Starbucks dari Nepal. Mereka membuat pasta yang enak dan sandwich mereka luar biasa! Mereka memiliki menu anak-anak kecil dan selain kopi yang diseduh dengan baik, mereka juga menyajikan es teh, jus, dan milkshake. Dari Himalaya Java Coffee Anda memiliki pemandangan stupa yang indah.
  • La Casita: La Casita menyajikan anggur yang enak dan banyak tapas Spanyol yang berbeda dengan harga yang mahal. Anda akan dapat duduk di teras atap tempat Anda memiliki salah satu pemandangan Stupa terbaik – terutama saat cuaca cerah karena Anda dapat melihat Himalaya di kejauhan!
  • Café Caravan: Café Caravan adalah kafe Tibet, Nepal yang menyajikan makanan dan kopi yang luar biasa. Anda dapat memesan makanan lokal seperti MOMO (pangsit kukus yang akan disukai anak Anda!) dan Sukhuti, tetapi juga hidangan internasional seperti pasta. Café Caravan juga menjual kerajinan Tibet di toko kecilnya.

Ada banyak restoran besar di dekatnya dan saya pribadi suka menjelajahi jalan-jalan di sekitar kuil karena mereka begitu penuh dengan kehidupan!

Pemberhentian 4: Lapangan Patan Durbar

Kota Kathmandu seperti yang kita kenal sekarang sebenarnya terdiri dari dua kerajaan lama: Kathmandu dan Lalitpur. Sungai Bagmati membentuk batas alami antara keduanya. Ketika bepergian ke Kathmandu, saya akan merekomendasikan mengunjungi Lalitpur karena sering diabaikan.

Sama seperti Kathmandu, Lalitpur memiliki Durbar Square (Durbar berarti kerajaan – itu adalah alun-alun tempat istana kerajaan berada). Meskipun lebih kecil, Durbar Square di Patan sering dianggap yang paling indah dari keduanya.

Karena Patan tidak seramai Kathmandu, berjalan-jalan di jalan-jalan kecil di sekitar Durbar Square jauh lebih menyenangkan bersama keluarga. Anda juga dapat dengan mudah berjalan kaki ke Mangal Bazaar yang merupakan pasar ramai yang menjual segala sesuatu yang Anda impikan. Mangal Bazaar terletak tepat di seberang jalan besar di sebelah Patan Durbar Square.

Jika Anda dan keluarga senang mengunjungi museum, kunjungi Museum Patan. Meskipun museum di Nepal tidak ramah keluarga atau berorientasi pada anak-anak seperti kebanyakan museum di barat, melihat peninggalan dan pakaian tua milik keluarga kerajaan Nepal merupakan pengalaman yang luar biasa!

Di Museum Patan Anda juga akan menemukan kafe kecil di alun-alun yang indah namun terpencil. Saya akan merekomendasikan duduk di sini dan minum kopi atau milkshake untuk waktu berkualitas prima dan berbicara tentang apa yang telah Anda lihat sejauh ini hari ini!

Pemberhentian 5: Kuil emas dan Mahabuddha

Ketika di Patan Anda dapat dengan mudah berjalan kaki ke Kuil Emas dan Mahabuddha, dua kuil cantik yang sangat saya rekomendasikan untuk dikunjungi.

Kuil Emas – seperti namanya, kuil yang memiliki tampilan emas. Ini mungkin salah satu kuil Hindu terindah di lembah Kathmandu – paling tidak karena banyaknya patung dan ukiran batu.

Tidak terlalu jauh dari Kuil Emas, Anda bisa mengunjungi Mahabuddha. Kuil jalur terpencil yang indah ini berisi ratusan patung Buddha kecil.

Berjalan ke Kuil Emas dan Mahabuddha akan membawa Anda melewati kuil-kuil cantik lainnya dan menyusuri jalan-jalan kecil yang penuh dengan kehidupan.

Saat hari akan segera berakhir, Anda mungkin ingin mulai memikirkan makan malam. Beberapa tempat makan terbaik di daerah ini adalah:

  • Sutra dan Garam: Salah satu favorit pribadi saya di Patan. Restoran ini dijalankan oleh seorang wanita Prancis yang juga menjalankan butik di sebelahnya di mana Anda dapat menemukan pakaian buatan lokal yang paling menakjubkan. Of Silk and Salt menyajikan makanan yang terinspirasi dari jalur sutra. Cocok untuk keluarga yang suka makan sehat. Mereka juga memiliki pilihan vegan dan vegetarian. Ibu dapat minum gin dan tonik kunyit sementara anak-anak dapat menikmati MOMO yang lezat!
  • MoMo King: Restoran kecil yang bagus dengan atap yang menghadap ke Durbar Square. Meskipun terkenal dengan MoMo-nya, mereka juga menyajikan hidangan lainnya. Tempat yang bagus untuk sarapan juga!
  • Dhokaima Café: Meskipun sedikit berjalan kaki (10 menit), Dhokaima Café adalah tempat yang tepat untuk makan bersama keluarga! Menyajikan makanan gaya Newari seperti Thakali dan Dahl Baht, dan hidangan internasional seperti daging babi – mereka memiliki sesuatu untuk seluruh keluarga. Kafe itu sendiri terletak di gedung tua Newari dengan halaman yang indah. Anda akan jauh dari keramaian dan hiruk pikuk kota. Dhokaima Café juga memiliki galeri seni dan toko buku dan sangat populer di kalangan orang Nepal dan ekspatriat yang tinggal di daerah tersebut. Makanan enak dan koktail yang lebih enak!

Tentang Blogger

Nama saya Lieze dan saya tinggal bersama suami saya di Nepal. Josh menjadi guru internasional Inggris sehingga kami bisa berkeliling dunia bersama. Sejauh ini kami telah tinggal di London, Dubai dan sekarang Kathmandu.

Saya jatuh cinta dengan Kathmandu selama liburan dan masih perlu mencubit diri sendiri sesekali untuk memastikan saya tidak bermimpi. Kami berharap dapat berkeliling dunia bersama selama bertahun-tahun lagi, dan menginspirasi orang untuk mengunjungi negara (dan jalan) yang jarang dilalui!

BLOG | YOUTUBE | INSTAGRAM

Dengan terima kasih kepada Lieze atas kontribusinya pada serial tamu kami. Anda mungkin juga ingin membaca tentang bepergian dengan anak-anak di Delhi, India, atau Chiang Rai, Thailand.


Tandai halaman ini atau simpan ke Pinterest untuk nanti


Apakah Anda menangkap sisa Seri Jelajahi Kota Saya?

Ditulis oleh orang tua & penulis perjalanan yang tinggal di kota yang mereka cintai; Dapatkan kiat orang dalam, acara yang harus dilihat, dan permata tersembunyi dari blogger tamu kami, klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Silakan lihat halaman Peluang Tamu kami di sini jika Anda ingin menjadi penulis unggulan kami berikutnya


Lihat semua alat kami untuk merencanakan perjalanan kota Anda berikutnya di sini, atau cari cepat untuk opsi riset di bawah ini:

Pengungkapan: Halaman ini berisi tautan afiliasi yang dapat memberi kami komisi kecil tanpa biaya tambahan kepada Anda. Semua pendapat adalah milik blogger tamu. Kebijakan pengungkapan penuh dan persyaratan penggunaan situs web kami dapat ditemukan di sini.

© Globetrotters Kami Semua Gambar © Glitter Rebel

Suka itu? Bagikan ini!